Si Bontot Yang Bikin Nagih



source pict: pelitakarawang



Karawang, kota 'Pangkal Perjuangan' dimana sejarah bangsa ini pernah ditorehkan.  Mungkin bagi yang sudah belajar sejarah tepatnya sejarah perjuangan bangsa ini, tidak akan lupa dengan salah satu daerah yang menjadi tempat kedua proklamator bangsa Indonesia di 'culik' pada waktu itu oleh kaum muda. Ya,  tepatnya di Rengasdengklok, sebuah kecamatan dari kabupaten Karawang.  Kini tempat itu menjadi salah satu tempat yang menjadi destinasi wisata di daerah Karawang.

Berkunjung ke Karawang tepatnya Rengasdengklok terasa ada yang  kurang kalau tidak berburu panganan yang satu ini.  Bontot. Ya bontot  adalah makanan yang rasanya  mirip dengan kerupuk udang , makanan berbahan limbah sisa adonan kerupuk ikan itu dikenal sebagai oleh-oleh khas Rengasdengklok, Karawang.

Awalnya saya heran kenapa makanan ini  disebut bontot, ah mungkin pembuat pertamanya adalah anak bontot, jadilah penamaan ini pikirku kala itu,  karena nama bontot, memiliki arti anak bungsu dalam bahasa Sunda. Setelah bertanya pada salah satu pengusaha bontot kala itu akhirnya terjawab juga,  bontot ini dianalogikan pada potongan paling akhir dari adonan kerupuk ikan di mesin pemotong kerupuk.  Jadi ibaratnya kakak-kakaknya jadi kerupuk, nah adonan terakhir ini yang  masih tersisa disebutlah  bontot.

Bahan dasar bontot sama dengan kerupuk. Para pengusaha bontot memilih mencampur tepung tapioka dengan ikan remang.  Tak disangka ternyata  sisa adonan kerupuk di sela-sela mesin, rupanya enak bila digoreng dan dicocol sambal dan kini menjadi makanan favorit di Rengasdengklok, Karawang. Untuk varian rasa,  kini para pembuat bontot berinovasi, tak hanya rasa ikan dan udang, rasa sayur pun ada. Bagi pencinta pedas, kamu harus coba bontot pedas. Hmm maknyus dijamin 'sehah'.

Bontot biasanya dijual perkilo. Namun ada juga  yang menjualnya perbatang. Seperti di pabrik bontotnya langsung yaitu untuk sebatang atau selonjor  bontot, kamu cukup merogoh kocek sebesar  Rp 16 ribu, untuk rasa udang, Rp 25 ribu, untuk rasa ikan dan pedas,  Rp 27ribu untuk rasa sayuran. Kalau saya suka banget sama rasa udang dan ikan, rasa ikan dan udangnya itu berasa banget.

Bontot bisa menjadi cemilan saat santai, jalan- jalan, juga kumpul- kumpul lho. Kamu pun bisa mencocolnya dengan saus,  mayonais, tabur bumbu 'barbeque', dan bumbu rasa lainnya. Tetap nikmat deh pokoknya. Rasa gurih dan aroma ikan yang lebih berasa bikin nambah lagi, lagi dan lagi.

Cara menimatinya cukup mudah, kamu bisa memotong bontot sesuai selera. Dipotong tipis- tipis akan berasa seperti makan kerupuk, dipotong tebal akan berasa kenyalnya lalu goreng angkat setelah terlihat garing. Makan selagi hangat, jangan lupa siapkan teh manis hangat sebagai teman ngemil kamu.

Buat kamu yang tinggal diluar Karawang, Kalau  berkunjung  jangan lupa bontotnya ya! 😉



#ODOP
#Day26
#EstriLookCommunity

You Might Also Like

18 komentar

  1. Jadi Si Bontot itu makanan. Wah jadi penasaran. Moga2 saya bisa jalan-jalan ke Karawang :)

    BalasHapus
  2. bontot? wkwk saya baru denger, coba dong mba liat cara penyajiannya dan gambar pas matang kaya gimana? penasaran hehe. Saya kira pas awal juga si bontot itu anak bungsu, eh bukan toh hahaha.

    BalasHapus
  3. Ehmmm, sedapnya... Kapan2 kalau jalan k Karawang saya tak hunting bontot ah, hihihi

    BalasHapus
  4. Baru dengar nama makanan ini. Kirain tadi si mba akan bercerita tentang anak bontotnya, hehehe. Ini kalau di Malaysia kayaknya mirip dengan kerupuk lekor.

    BalasHapus
  5. Keren, judulnya bikin salah arti semua saya awalnya ngira si bontot ini tadi si bungsu

    Ternyata nama makanan :D jadi penasaran mbak

    BalasHapus
  6. Baru tahu saya kalo ada kudapan yang namanya bontot. Hehe, unik. Terimakasih sharenya mb

    BalasHapus
  7. Sejenis kerupuk ya. Sepertinya enak hehehe unik namanya bontot. Saya kira mau ngomongin bekal atau bontot.

    BalasHapus
  8. Saya baru tahu yang namanya bontot itu makanan, jadi rasanya kayak kerupuk? Pas lihat gambar kirain apa? Hehe

    BalasHapus
  9. Hahaha, unik amat ini namanya. Saya kira dari judulnya seperti sedang cerita anak terakhir.. Mau donk Mbak, kapan-kapan dikirimin, pingin yoba... Call me...he

    BalasHapus
  10. ya ampun, kupikir tadi mau cerita anak bontot. Eh masuk kok lihat gambar makanan, kayak sosis warnanya, baru ngeh kalau bontot nama salah satu makanan dari karawang.

    BalasHapus
  11. Haha iya, saya tadinya mengira mbak bakal bahas tentang si Bontot di postingan in eh tahu-tahu Bontot yang dimaksud adalah makanan khas Karawang ya.

    Saya baru tahu ada makanan yang namanya Bontot, lihat penampakannya juga baru di sini, jadi penasaran dengan rasanya, hehe

    BalasHapus
  12. hahahhahaa
    kupikir bontot anaknya mbaaa
    ternyata makanan

    wah boleh nih
    besok nitip ponakan yang suaminya pas balik karawang

    keknya menggoda lidah banget tuh

    BalasHapus
  13. Penasaran, rasanya gimana. Mirip pempek gitu kah mbak? hihihi...
    kalo ke karawang kudu coba nih...
    makasih infonya mbak.

    BalasHapus
  14. Haloooo kakak! Rumahku d Karawang lho, walaupun aku ga lahir disana, aku dari SD sampai SMA kelas 1 menghabiskan masa muda disana hingga skrg qodarullah balik lagi. Main2 yuk, rumahku di Perum Pesona Rengasdengklok dan bontot ini jd langganan aku dulu masih kerjs bawa bekal k Bandung hihi

    BalasHapus
  15. nama makanannya unik, Mbak ...

    BalasHapus
  16. Baru tahu ada makanan ini, dan yibai jadi ngiler secara saya pecinta kerupuk hahay

    BalasHapus
  17. Sepertinya enak nih, jadi pengin coba..

    BalasHapus
  18. Saya kira mau cerita tentang anak bungsu karena bawa bontot...hihi, ternyata bukan... :D

    BalasHapus